Tuesday, 27 December 2011

Kerana Dia Ibuku

Bismillah arRahman arRahiim...

Saje je nak berehat sekejap selepas buat assignment. Seronoknya bila belajar benda yang kita cinta, walau mencabar, hati tak pernah merungut. Kerana cinta pada ilmu itu. Ilmu Allah sebenarnya, kan?! :)

Tiba-tiba sedang otak ligat berfikir, dan hormon choline sedang sibuk bekerja dengan setia bersama neuron - neuron nya, Mama pun tanya, "Ok ke? Kot lah ada apa - apa yang jadi..." Hmm.. aku cuma senyum dan kata "Takde apa-apalah. Ok je." Dalam hati menggumam sendiri, "Obvious sangat ke lainnya aku ni? Mama ni macam tau-tau je. Tak boleh nak sorok betul lah." Haih...

Kalau kawan pun boleh nampak, ibu yang mengandungkan kau 7 bulan takkan tak perasan yang kau tu ada something tersimpan kat 'dalam tu' kan?! Haih..kerana dia ibuku..tentu dia lebih tahu tentang aku. Hmm..tapi takkan semua benda kita nak cerita. Kadang-kadang lebih baik simpan seorang. Online dengan Allah. Jauh lebih menenangkan hati. Agaknya sebab kejutan nerve impulse yang aku terima sejak akhir-akhir ni membuatkan muka sedikit berkerut. Hoho.. teringat pula kata-kata seorang panel dalam Twins of Faith hari tu. Lebih kurang macam ni lah bunyinya, "I wonder why Muslims frown a lot. I hope after this, when we meet each other we'll greet with SALAAM and SMILE."


********************************************************************************


Hmm..kan itu yang diajarkan oleh Rasulullah SAW ? Dalam satu riwayat ada disebutkan (boleh rujuk Kitab Hadis 40 dan Syarahnya) , Rasulullah SAW bertanya kepada para sahabat, "Mahukah kamu aku tunjukkan satu perkara yang jika kamu lakukannya kamu akan dapat menumbuhkan perasaan kasih sayang antara kamu?" Lalu sahabat pun berkata, "Apakah ia, ya Rasulullah?" Baginda menjawab, "Sebarkanlah salam."  ^_^

Dalam Twins of Faith, kami dididik dengan menjawab salam dengan bersemangat. Nasihat Sheikh Hussein Yee, "Jika orang memberi salam 'Assalamualaikum', jawablah 'Wa'alaikumussalam warahmatullah'. Jika dia berkata, 'Assalamualaikum warahmatullah', jawablah dengan lebih baik iaitu 'Wa'alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh'. Dan jika dia memberi salam 'Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh', jawablah dengan salam yang sama baiknya tetapi lebih kuat dan semangat daripada pemberi salam tadi.

Semoga dengan amalan sunnah yang kecil ini, dapat kita sebarkan kasih sayang sesama umat Islam. Sabda Nabi Muhammad SAW, "Sesungguhnya tidak sempurna iman seseorang itu sehingga dia mengasihi saudaranya seperti mana dia mengasihi dirinya sendiri." (Riwayat Imam Bukhari & Muslim)


Semoga perkongsian yang sedikit ini memberi manfaat yang banyak kepada sahabat pembaca yang ana kasihi kerana Allah. Wallahu 'alam. :)


P/S: Tentang post yang dijanjikan mengenai pengisian Twins of Faith itu, masih dalam proses. Mohon maaf ya, sebab perlukan sedikit masa untuk menghuraikannya dengan gaya tersendiri. Isinya terlalu banyak dan semuanya hebat-hebat belaka. :) InsyaAllah.



~QueeNischK~ "My Lord show me right from wrong, Give me light make me strong, I know the road is long, Make me strong."

Monday, 26 December 2011

Twins of Faith : The Building Blocks

Bismillah arRahman arRahiim...


"Are you building a nation builder or a nation breaker???"


AsSaff 61 : 4

Indeed, Allah loves those who fight in His cause in a row as though they are a [single] structure joined firmly. 



Ummah ini hanya akan berjaya dengan pertolongan Allah. Tetapi adakah Allah akan membantu umat yang lebih suka berpecah-belah? Pertolongan Allah hanya akan tiba apabila umat Islam ini bersatu umpama satu struktur yang kukuh. Satu binaan yang kukuh itu bermula dari seketul batu-bata yang ampuh. Dan ketahuilah batu-bata itu adalah diri kita, ya akhi wa ukht! 

Pembinaan ummah bermula daripada pembinaan sebuah baitul muslim yang hebat! Jadi, kepada akhwat di luar sana carilah suami yang punya kriteria-kriteria yang akan kita kongsi bersama selepas ini. Dan kepada ikhwah bakal pemimpin Islam, carilah isteri yang layak dijadikan srikandi. Punya ciri-ciri seperti mana ciri seorang srikandi. ^_^


CRITERIA TO LOOK FOR IN A HUSBAND :-

1. Strong 
Strong is not necessarily physical strength. The most important is strong of faith. Without the strength how can he become a leader of our family? How can a man who is hardly being responsible in his 5 times daily prayer, become a responsible leader of our family? If he is not fear of Allah, surely, he'll also never "fear" of you. Huhu...

Besides that, he should also a strong man in terms of intellect and financial. So that, as his wife, we will be more secured.

2. Trustworthy
Err..you understand it well. Should I describe it even more? :)

3. Background
How is his family background? Are they practising the true teachings of Islam? And one thing that we should take note is "Can I get along with my mother-in-law very well?" This question is very important to be answered because you will need his mother to win his heart and live happily as one big family. ^_^

4. Akhlaq (Attitude)
Akhlaq is much different if being compared to ethics. Akhlaq is a spontaneous behaviour that one will react when something occur. It is not related to what people think of you. Yet, it is about what Allah think who you are. So, test him to know his real attitude. (Hehe..) Knowing who are his close friends will help you a lot.  


MATHEMATICS OF LOOKING FOR A GOOD WIFE:-

1. Beauty (Value = 0)
Beauty is quite important to attract men because man is physically attracted. A man will love a woman who he is attracted to. While a woman will be attracted to a man he loves. Men is physically attracted while women is emotionally attracted. But remember the value is 0.

2. Wealth (Value = 0)
Wealth is a bonus if you can find one. :)

3. Background (Value = 0)
A good background will help you adapt easily to her family. So, it is encouraged to find the one who has a good background, similar culture and same social status. Or else you might find it hard in the middle of marriage. But remember, the value is still 0.

4. Deen - Religion (Value = 1)
One who is religious should not be necessarily the one who is a student of Syari'ah or the one who learns Usuluddin. Because we have to realize that the one who takes religious subject as a core in her studies may not be as religious as we expected. So, to know who is the real her, you may ask her colleagues, close friends and her teachers. Or perhaps you may stalk her secretly on social websites which she is active. Remember, a good deen is number one!


So, now let's do the mathematics! :-p

If she has the deen and beauty, her value is...
1 + 0 = 10

If she has the deen, beauty and wealth,
1 + 0 + 0 = 100

If she has the deen, beauty, wealth and good background,
1 + 0 + 0 + 0 = 1000

But, if she has only beauty, wealth and good background. She's not practising the Islam as deen (way of life). Then, her value will be only,
0 + 0 + 0 = 000

NO VALUE at all! So, don't marry her, or else you will regret!


THREE Criteria You Should Find In A Friend :-
Because Rasulullah had advised us to find a good friend. One will be just like his / her best friends. If your best friend is the one who practises Islam as a way of life, then you will most probably to be like him / her and vice versa.

So,
1. If you see them, you will remember Allah.
2. They guide you to live life based on AlQur'an and Sunnah.
3. When they speak, they will strengthen your belief.


Always ask yourself, 
"Are you building a nation builder or a nation breaker???"


My dear brothers and sisters, we should take this matter seriously because we are the building blocks and Allah will not help us until we are united as ONE strong structure under ONE FAITH.
Till here.

Jazakumullah khairan kathira. ^_^



UPCOMING NEXT : 
Twins of Faith : I'm Muslim and I'm Proud (by Sheikh Navaid Aziz)







~QueeNischK~ "My Lord show me right from wrong, Give me light make me strong, I know the road is long, Make me strong."

Twins of Faith : You Are The Best of Nations!

Bismillah arRahman arRahiim...

Sekali lagi jiwa ini meronta-ronta minta dihidangkan dengan makanan rohani. Memang hati bila tak diisi, emosi pun jadi tak stabil macam penulis blog ni. Huhu.. teringat pula lagu Maher Zain - InsyaAllah. 

"Everytime you commit one more mistake
You feel you can’t repent
And that its way too late
Your’re so confused, wrong decisions you have made
Haunt your mind and your heart is full of shame
Don’t despair and never lose hope
Cause Allah is always by your side
Insha Allah
Insya Allah you’ll find your way"

Alhamdulillah, 24 dan 25 Disember 2011, atas izin Allah, ana berjaya menjejakkan kaki ke Festival Islam terbesar dan yang pertama seumpamanya di Malaysia. Twins of Faith - International Conference & Islamic Family Festival di Putrajaya International Convention Centre. With my adorable hero, beloved Papa, I really enjoyed the journey. Special credits to my sister in Islam, Zahidah binti Azman (my senior at UiTM) for helping me buying the tickets. Jazakillah khairan kathira. ^_^



The first topic is 'You Are The Best of Nations' by Sheikh Yahya Ibrahim


Surah Ali-Imran 3:110
You are the best nation produced [as an example] for mankind. You enjoin what is right and forbid what is wrong and believe in Allah . If only the People of the Scripture had believed, it would have been better for them. Among them are believers, but most of them are defiantly disobedient. 



Ringkasnya, pengisiannya lebih berkisar tentang kita (umat Islam) hanya akan menjadi mulia jika kita benar-benar beriman dengan apa yang diajarkan dalam Al-Quran yakni mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran. Di saat seseorang itu berpaling daripada kebenaran Al-Quran, maka Allah juga akan berpaling daripadanya. Cuba bayangkan, apa yang akan jadi andai Allah Tuhan kita benar-benar murka begitu sekali kepada kita? Na'uzubillah min zaalik.

Namun menjadi umat yang terbaik ini perlukan pelan tindakan yang bijak agar misi tercapai. Antaranya, kita hendaklah bergaul dengan orang yang baik akhlaknya, yang tinggi ilmunya. Tetapi pada era globalisasi yang penuh hipokrisi ini, mampukah insan macam kita bertemu dengan sahabat sehebat itu???

Ketahuilah, yang terbaik di kalangan kamu itu adalah apabila kamu melihatnya, kamu akan berasa malu untuk melakukan kejahatan (walau sekecil-kecil dosa sekalipun).

Dalam ayat tersebut, ada diterangkan tentang DUA perkara yang perlu kita laksanakan agar menjadi UMAT TERBAIK. Pertama, amal makruf. Kedua, nahi mungkar.  Tetapi bagaimana kita ingin laksanakannya andai iman yang ada dalam dada lebih nipis dari kulit bawang?

"Nahi mungkar is not you do it in violence. BUT you SHOW them the right way. Then, they'll choose to do the right before they choose to do the wrong." - Sheikh Yahya Ibrahim

Tetapi lihatlah apa yang terjadi dalam masyarakat Islam hari ini? Kita lebih banyak 'menghukum' (judge) orang sebelum kita benar-benar selidik apa yang terjadi. Pantang lihat orang buat salah sikit, pantang lihat ada yang tak kena pada ketua kita, atau orang 'alim kat kawasan perumahan kita, dengan mudah kita 'menghukum'nya sesedap mulut kita.

"Kenapa ustaz tu jarang pergi solat jemaah?"


"Kenapa orang yang pakai tudung labuh tu nampak sombong sangat? Senyum pun susah?"


"Kamu ni nama je belajar kat Timur Tengah, takkan benda basic macam ni pun tak tau?"

Mungkin itu yang pernah terlontar dari bibir kita, atau pernah terlintas di hati kita. Astaghfirullahal 'aziim.

That is not the right way, my dear brothers and sisters. Cara itu hanya akan merosakkan nilai-nilai Islam yang indah dan melemahkan semangat mereka yang ingin berubah! Gunakanlah cara yang penuh kasih sayang dan hikmah. Jangan sekali-kali kita merasakan diri kita ini lebih baik daripada mereka. Boleh jadi di saat hati terlintas sebegitu, yang hina itu bukan dia tetapi kita kerana kita fikir seolah-olah kita sudah pasti tempat kita di syurga.

Bersabarlah dalam mendidik jiwa. Dan bersabarlah dalam bersabar. You can talk, but don't hurt (by your negative words).


When you're feeling down while trying to portray the good image of Islam,
always remember WHO YOU ARE? 


YOU'RE THE BEST OF NATIONS!!! 


Wabillahi taufiq wal hidayah.


Coming up next : Twins of Faith : The Building Blocks (by Sheikh Alaa ElSayed)

~QueeNischK~ "My Lord show me right from wrong, Give me light make me strong, I know the road is long, Make me strong."

Saturday, 24 December 2011

Mujahadah Tahap Alkali

Dengan nama Allah Tuhan yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang.

Minggu ini jadual sangat penuh sampai kadang-kadang tu rasa macam nak belah badan jadi dua supaya tugas akan lebih cepat dapat disiapkan. Akhirnya cuti yang ditunggu-tunggu untuk menguraikan segala neuron yang dah berserabut pun tiba. Senyum sampai ke telinga. :) Esok adalah hari penting untuk orang seperti penulis blog ini. Hamba yang sedang bermujahadah tahap alkali! Taman syurga di dunia - majlis ilmu di Muslim International Festival Twins of Faith di PICC.

Hmm... memang minggu ini minggu yang sangat menguji mental, fizikal dan IMAN terutamanya. Segalanya teruji dengan hebat. Speechless. Tetapi ada yang lebih hebat daripada itu, ALLAHU AKBAR. Namun wajah ini begitu sukar untuk mengukir senyuman dari hati. Mungkin ketara agaknya sehingga ramai sahabat yang kata lebih kurang beginilah bunyinya, "Kitorang nak tengok enti yang dulu balik. Yang suka usik kitorang dan yang ceria selalu." Huh? Tak cukup ceria ke muka ana ni? Hmm.. minta maaflah sahabat, kalau kesibukan ana menyebabkan ukhwah ini sedikit terabai. Salah ana sendiri. Aseef ya.

Ya, ana masih ingat kata-kata ana di status facebook, "Rasulullah yang sibuk tu pun masih sempat berbudi bahasa, kita ni siapa?" Oh, rasanya kali ni terkena pada batang hidung sendiri. Ya Allah ampunkanlah hambaMu yang fakir ini.

"Biar fakir di dunia, jangan fakir pahala. Biar kaya di dunia, jangan kaya dosa."

Memang mujahadah ini tersangat pahit kerana perlu meninggalkan segala perkara yang dicintai (tetapi melalaikan) demi mendapatkan cinta yang hakiki itu. Cinta Rabbul 'alamin. Kalau alkali tu pun masih boleh diukur dengan tahap maksimum pH 14, rasanya pahit mujahadah itu takkan mampu diukur dengan pH meter sekali pun.

Bertambah pahit apabila sahabat yang sentiasa 'mengingatkan' kita itu pergi... Terasa sangat kehilangan. Tetapi pesan seorang akhwat, "Kita ni selalu je harapkan sahabat selalu ada dengan kita supaya wujud bi'ah solehah dan kita akan jadi baik. Tapi Allah kan ada? Kenapa mesti kita bergantung pada manusia yang dirinya sendiri juga lemah? Kalau kita tak mampu nak cari suasana yang baik, kitalah yang CIPTAKAN suasana yang baik itu." Syukran ya ukht, atas peringatan itu. ^_^


"MUJAHADAH ITU PAHIT DAN SUKAR KERANA SYURGA ITU MANIS  DAN MAHAL."



Buku novel Matahari oleh Hilal Asyraf, hadiah seorang akhwat menjadi teman setia. Harap melaluinya akan kita temui sinar kekuatan yang dicari untuk teruskan mujahadah tahap alkali ini. Jazakillah khairan kathira, ya ukht!

Kadang-kadang apa yang kita sampaikan itu tak sampai pada hati mad'u bukan kerana dosa yang ada pada mad'u kita tapi mungkin kerana dosa yang ada pada hati kita yang menjadi hijabnya. 

"Ya Allah, Ya Ghafur, Ya Rahiim, ampunkanlah dosa kami. Janganlah dosa kami menjadi hijab untuk kami menerima hidayah taufiqMu dan jangan pula dosa ini menjadi hijab untuk kami menyebarkan keindahan Islam itu. Hanya Engkau tempat kami memohon keampunan. Bersihkanlah hati kami dan sinarilah ia dengan cahaya Nur-Mu."



Contengan hati oleh hamba Allah yang fakir.



~QueeNischK~ "My Lord show me right from wrong, Give me light make me strong, I know the road is long, Make me strong."

Sunday, 18 December 2011

Aku Sang Kerdil Yang Tak Sedar Diri Kerdil

Dengan nama Allah Maha Pemurah dan Maha Mengasihani.

Alhamdulillah, Allah masih beri nikmat Islam dan moga-moga nikmat iman juga. Melihat mereka yang semakin jauh dari nilai Islam membuatkan hati ini bergetar. Gentar. Dunia tanpa sempadan membuatkan manusia semakin hilang nilai-nilai insaniah. Memegang taklif sebagai khalifah bukanlah mudah. "Entah chief iblis mana pulak 'diorang' nak hantar kat aku nak goda iman?!" Acap kali hati ini berbisik begitu. Terasa diri terlalu kerdil untuk menghadapi ujian iman ini.



Setiap kali aku 'terlena' lalu tersentak dengan 'balingan batu-batu kecil' daripada Illahi, setiap kali itu juga rasa syukur yang tak terhingga kerana hingga saat ini aku masih bernyawa untuk memohon taubat kepadaNya. Tidakkah kau berasa malu kepada yang Maha Pemberi? Tak terhitung anugerahNya kepada kita, tetapi sedarlah semua itu pinjaman belaka. APA YANG KITA ADA?

"APA YANG KITA ADA?"

Kita tak ada apa-apa. Semuanya datang dari Allah. Milik Allah. Kita cuma ada satu sahaja...
Apa dia?

"DOSA!"

Tetapi sayang, adakalanya dosa dan maksiat yang dilakukan itu sudah dianggap perkara biasa. Hingga hati langsung tidak bergetar. Lebih dahsyat apabila seseorang itu meninggalkan dosa tersebut, dia dianggap kolot, tak up-to-date dan macam-macam istilah lagi yang digunakan untuk menghina. Contoh dosa yang dianggap biasa??

*Membuka aurat.
*Couple
*Ber-SMS dengan bukan mahram (tanpa sebarang keperluan PENTING)
*Pakai tudung tapi berbaju jarang, berseluar sendat.
*Etc. (tengok cermin, auditlah diri...)

Pada yang dah sedia 'menjaga', terlalu sibuk dengan sikap 'judgemental' nya hingga langsung tidak memberi ruang untuk orang lain berubah sedikit demi sedikit.


TAHU siapa Tuhan tapi tak SEDAR hidup bertuhan!
TAHU bersentuhan dengan bukan mahram itu lebih jijik dari menyentuh babi, tapi tak SEDAR kejijikan dosa itu.
TAHU diri itu cuma hamba, tapi tak SEDAR kewajipannya sebagai hamba.
TAHU mati itu datang bila-bila, tapi tak pernah SEDAR untuk bersedia menghadapinya.

TAHU tak pernah sama dengan SEDAR. Semua orang TAHU. Perlu lagikah aku beritahu? (Nanti dikatanya membebel.)
Tapi belum tentu semua orang SEDAR, mungkinkah aku yang tak SEDAR


Macam mana hidayah itu nak sampai kalau hati tu dah kuning berkarat, 'oxidised', kata budak Sains. Hidayah perlu dicari bukan ditunggu macam durian runtuh. Kalau kita mandi perlu disental dengan Dettol supaya hilang daki, hati juga perlu 'disental' dengan Kalamullah supaya cantik berseri-seri.


"La ilaha illallah" bukan sekadar pada lidah tapi pada hati yang sentiasa SEDAR bahawa "Aku hanyalah HAMBA DIA."


Segeralah bertaubat, saudaraku fillah! Aku sangat sedih melihat dirimu yang semakin jauh. Aku menasihati engkau bukan tanda aku yang terbaik, tetapi aku menasihati kerana kasihku kepada saudara fillah ku. Perbaikilah diri dan ajaklah kepada kebaikan. Sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun dan mencintai hambaNya yang sering bertaubat.

“Apakah engkau tidak perhatikan orang yang telah menjadikan hawa nafsu sebagai tuhannya. Apakah engkau akan dapat menjadi pelindungnya. Atau apakah engkau mengira bahawa kebanyakan mereka itu mendengar atau memahami? Mereka itu hanyalah seperti binatang ternak bahkan lebih sesat lagi.” 
(Qs. Al Furqan: 43-44)

Mari kita kembali bersujud kepada yang Maha Esa...





Wallahu'alam.








~QueeNischK~ "My Lord show me right from wrong, Give me light make me strong, I know the road is long, Make me strong."

Sunday, 27 November 2011

Spotlight EE-mAAn Sempena Hijrah

Segala pujian hanya kepada Allah SWT Tuhan sekalian alam.
Tiada Tuhan melainkan Allah dan Muhammad itu utusan Allah.

Hari ini genap 1433 tahun selepas peristiwa hijrah nabi SAW dan para sahabat ke Madinah. Dan selama itu juga Islam terus berkembang pesat ke seluruh pelusuk dunia. Cahayanya menyinari seluruh alam. Bersyukurlah kepada Allah yang menjadikan kita sebagai seorang Muslim. Salam Ma'al Hijrah buat sahabat pembaca yang dirahmati Allah. :) Apa khabar iman? Bagaimana dengan azammu sebelum ini, sudah tercapaikah? Dan bagaimana dengan azam tahun baru ini? Moga-moga jiwa ini masih kekal bersemangat waja seperti para syuhada di jalan Allah!

Adakalanya sifat mazmumah yang menebal dalam hati menyebabkan begitu sukar untuk diri ini berubah demi mencapai 'mardhatillah' (redha Allah). Maka sebelum meneruskan sesi introspeksi iman ini, mari kita beristighfar seketika...

Sempena awal Muharram yang diberkati Allah ini, tentu sahabat-sahabat ada memasang niat untuk berhijrah. Rasa ingin menjadi lebih baik itu sememangnya suatu fitrah. Fitrah hati yang Allah kurniakan kepada kita adalah merasa senang pada kebaikan dan benci kepada keburukan. Cuma adakalanya, diri yang alpa akan terleka dan membiarkan hatinya terus-menerus dikotori dan ternoda dengan dosa. 


"Demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan)nya,
maka Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketakwaannya,
sungguh beruntung orang yang menyucikannya (jiwa itu),
dan sungguh rugi orang yang mengotorinya." - [Surah Asy-Syams : 7-10]


Tanpa hati yang suci bersih, sinar taufiqNya takkan dapat menembus kegelapan hati itu. Hati yang kotor umpama mangkuk yang tertelungkup dan hitam legap. Biar cahaya matahari memancak sekalipun, cahayanya takkan sekali-kali mampu menembusi mangkuk yang tertelungkup dan legap itu. Auditlah diri sendiri, mungkin tatkala membaca tulisan ini, kita sibuk menuding jari mengatakan sahabat kita yang kotor hatinya. Sedangkan yang mengatakan orang lain itu berhati kotor kemungkinan besar jauh lebih kotor dan berdaki hatinya.

Astaghfirullahal 'aziim. Ya Allah, ampunkan hambaMu ini...


["Hati ibarat kubah masijd ataupun mangkuk yang terbalik, sedangkan 'miskat' (yang disebut dalam Al-Quran), ialah sinar dalam hati seseorang yang menerangi seluruh jiwanya. Jika setiap perbuatan kita berlandaskan hawa nafsu, mangkuk itu akan menjadi semakin kotor sehingga sinar tidak dapat meneranginya. Sebaliknya jika kita sentiasa mengendalikan nafsu, mangkuk itu seperti kaca yang memantulkan sinar dalam hati kita."] 
- Dipetik daripada novel Demi Duha oleh Muhammad Makhdlori terbitan PTS Sdn. Bhd.


Selama ini sejauh mana kita benar-benar menjaga fitrah hati yang Allah kurniakan ini? Seringkali di lidah menyebut "Alhamdulillah, syukur kepada Allah."  Tetapi adakah dikira kita ini bersyukur seandainya nikmat Islam dan iman yang ada dalam hati ini tidak dipelihara sebaik-baiknya? Tanyalah iman dalam hatimu...

Selama ini, berapa banyak nikmat yang Allah beri kepada kita? Mampukah kita menghitungnya? Tetapi berapa banyak kali pula kita sujud syukur kepadaNya dengan meruntuhkan segala keegoaan dalam hati? Sujudlah dengan hatimu, wahai hamba Illahi...

Selama ini berapa kali Allah bersabar dengan karenah kita yang tak reti-reti menurut perintahNya, malah kurang pula usaha untuk meninggalkan maksiat...berapa kali Allah bersabar dengan kita, lalu Dia menangguhkan hukuman azabNya ke atas kita? Tetapi hambaNya yang di bumi masih lagi tanpa henti menodai diri dengan kejijikan dosa dan maksiat! Ya Allah, ampunkan kami...

Selama ini, berapa kali bibir ini menuturkan kalimah "La ila ha illallah"...Namun yang ditutur langsung tidak menggetarkan jiwa. Meski bibir berkata, "Tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah." Tetapi yang nyata itu semua dusta belaka! Setiap hari bukan Allah yang menjadi Tuhannya...tetapi dia bertuhankan harta dan kekayaannya, pangkat dan darjatnya, nama dan sanjungan manusia, malah lebih hina dari itu apabila dia bertuhankan nafsu yang tak pernah puas pada keseronokan dunia yang penuh tipu daya. Apakah itu yang dikatakan TIADA TUHAN SELAIN ALLAH?

Ya Ghafur, kami merayu dan mengharap akan teduhan maghfirahMu...

Wahai permata-permata Islami, janganlah kita biarkan diri yang berharga ini hina diselaputi debu dan lumpur. Kerana itu akan menghilangkan sinar yang ada padamu, wahai si permata Islam. Bersihkanlah hatimu dengan selalu memohon ampun dan mendekati majlis-majlis ilmu. Engkau ibarat permata yang seandainya dicampak ke lubang yang paling hina sekalipun, pasti berkerumun jutaan manusia ingin merebutmu kerana dirimu terlalu berharga. Tetapi INGAT, engkau hanya akan menjadi permata yang bersinar itu hanya dengan Islam sebagai cara hidupmu.



Suluhlah hatimu dengan 'spotlight iman', agar langkahmu lebih tersusun dan terarah menghala ke Jannah.

Semoga apabila tiba hari yang tiada naungan melainkan naungan daripadaNya, engkau dan aku akan menerima buku catatan amal yang 'tertulis'...

imAAn...

bukannya,

EEman...

Kerana cinta fillah yang mendalam ini, aku pohon agar kau doakan kesejahteraan kita bersama di dunia dan di akhirat. Semoga kita berjiran di syurgaNya nanti. InsyaAllah. :)




~QueeNischK~ "My Lord show me right from wrong, Give me light make me strong, I know the road is long, Make me strong."

Saturday, 26 November 2011

Ana Dilamar Raja

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamualaikum, ya akhi wa ukht! :) Apa khabar iman di hati? Semoga sentiasa dalam pemeliharaan Allah alHafiz.

Hari ini sudah seminggu ana berada di UiTM Kuala Pilah (Beting), sebagai pelajar semester 2. Alhamdulillah, setakat ini semuanya berjalan lancar. Allah telah banyak membantu ana dalam segala urusan. Dialah yang paling setia bersama ana setiap detik.

Ya, adakalanya kita fikir, punya kawan yang ramai itu dapat menghilangkan sepi di hati. Tidak sama sekali! Ramai kawan belum tentu ramai teman. Dan yang punya teman itu belum tentu temannya teman yang sejati. Zahirnya, mata ini memang bisa tertipu dengan mudah pada hipokrisi penduduk bumi dan fatamorgana duniawi yang sering menggiurkan hati.

Kebelakangan ini, boleh dikatakan banyak perkara kejutan dalam hidup ana. Selepas ini, entah apa lagi kejutannya. Tetapi apapun, mujur Allah berikan kekuatan untuk terus husnuzzon (bersangka baik) dengan takdir Allah. Cuma kejutan yang terbaru ini, sememangnya menggoncang iman di dada, menguji tahap kecerdasan emosi, dan berterusan memerlukan kesabaran yang memuncak bagai Gunung Everest. Hati bagai disayat-sayat, daging bagai dicarik-carik. Hanya Allah yang tahu sakitnya tak terperi. Namun mungkin ini cara Allah untuk tarbiyah kita agar hati ini terus berzikir tanpa henti menyebut kalamullah yang suci.

Ana dilamar Raja. Ya, sungguh ini FAKTA BUKAN AUTA! Inilah yang beratnya untuk ana buat keputusan. Ana tidak mengimpikan hidup dalam istana dengan emas dan berlian. Tidak juga menanti-nanti lamaran yang istimewa ini. Tetapi ia hadir secara tiba-tiba, ketika diri sedang cuba diislahkan. Oh, apakah jawapan yang patut diberi? Terima atau menolaknya? Andai kalianlah orang yang dilamar Raja itu, adakah kalian akan terima?



Jujur ana katakan, ana belum 100% bersedia. Tetapi jika ingin menunggu saat di mana 100% bersedia itu tiba, it seems to be impossible! Istikharah yang dilakukan setiap hari, doa yang dipohon setiap waktu, adakah lamaran ini jawapanNya? Hmm...

Tetapi seandainya ana menolak lamaran ini, mudaratnya lebih besar daripada menerimanya. Ana telah fikirkan masak-masak. Ana telah lama aturkan strategi untuk menghadapi saat ini. Tak sangka ia datang dengan sebegitu pantas. Apapun, di hati ini tetap punya keyakinan yang teguh bahawa Allah lebih tahu apa yang terbaik untuk hambaNya. Dan setiap kejadian itu PASTI ada HIKMAHNYA. Janji Allah itu benar!

Maka akhirnya, ana terima lamaran Raja itu. Lamaran untuk menjadi pejuang agamaNya. Dialah Raja sekalian alam yang telah melamar ana dan sahabat semua untuk kita menjadi mata rantai perjuangan Rasulullah SAW. Kata seorang akhwat, "Jangan perasan Allah perlukan kita untuk pelihara agamaNya. Kita ada atau tiada, agama Islam ini akan tetap terus terpelihara dengan izinNya. Dia tak perlukan kita pun, tapi kitalah yang perlukan Dia!" Tersentap hati mendengar ucapannya.


"Dan Kami jadikan dari kalangan mereka beberapa pemimpin, yang membimbing kaum masing-masing kepada hukum agama Kami, selama mereka bersikap sabar (dalam menjalankan tugas itu) serta mereka tetap yakin akan ayat-ayat keterangan Kami." - [Surah al-Sajdah:24]


"Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan mahupun berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui." - [Surah at-Taubah: 41]


Lalu ana terima risikan perjuangan ini dengan harapan Allah yang Maha Kuat memberikan ana kekuatan sekuat semangat juang Saidina Umar al-Khattab dan Salahuddin Ayyubi. Begitu juga ana pohonkan untuk sahabat-sahabat  fillah yang ana cintai. Ikatan ini perlu kita pelihara kerana halaqah yang terbentuk ini adalah atas dasar iman dan takwa. Atas dasar cinta kerana Allah !




"Ya Allah, Ya Mujib, teguhkanlah ikatan hati-hati antara kami dan kekalkanlah kemesraannya. Semoga ukhwah ini membawa kami ke syurgaMu."




~QueeNischK~ "My Lord show me right from wrong, Give me light make me strong, I know the road is long, Make me strong."

Wednesday, 16 November 2011

Aku Memang Nakal, Kenapa Tak Percaya?

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...

Saya tak tahu kenapa di saat saya menaip entri ni, terasa macam nak gelak terguling-guling aje..hahaha.. sebab ada sesuatu yang menggelikan hati saya sejak akhir-akhir ini. People always expect me to be the innocent one, and I'm proud of it! Itu namanya anugerah Allah. ^_^

Anyway take note, "Saya memang nakal, kenapa tak percaya?"

Kenakalan saya yang tersembunyi ini pernah menjadi satu kelemahan dalam hidup saya suatu ketika dahulu. Tetapi hari ini saya sangat bersyukur kerana Allah jadikan saya sebegini. Kenakalan yang dulunya mengundang 'bala' dalam hidup akhirnya menjadi rahmat Allah yang tak terhingga kerana dengan kenakalan inilah, dengan izin Allah saya mampu menyelami perasaan budak nakal yang lain yang memerlukan tarbiyah Islamiyah. Dan kerana kenakalan semulajadi ini juga, menjadikan saya seorang yang kreatif ketika harus berdepan dengan karenah si budak-budak comel yang nakal.

Mungkin sahabat pembaca masih belum dapat mesej yang cuba saya sampaikan. Ok, jom saya bawakan sahabat satu analogi kehidupan...

Dalam hidup ini pernah tak kita terfikir;
"Eyy, kenapalah budak ni perangai tak semenggah macam ni? Bukannya dia tak pergi sekolah agama, tapi perangai tak ubah macam si comel liar kat hutan nu haa?"

"Aku dah penat dah nasihat dia, tapi lagu tu jugak..tak pernah berubah pun! Buang air liur."

"Mak bapak dia tak ajar ke macam mana nak hormat orang tua? Teruk betul."

"Ni yang ramai-ramai melepak kat kedai mamak ni tak reti nak pergi solat Maghrib ke?"

"Apa nak jadi orang kita, kes murtad sana-sini. Hmm..."

Saya yakin pasti sahabat pernah melalui sekurang-kurangnya satu daripada banyak-banyak situasi di atas, bukan? Saya di sini menulis bukan niat untuk membebel tak tentu hala, tapi dek kerana tak tahan loya melihat sana-sini orang pakai ketayap pak haji, tapi perangai ... (lu pikir lah sendiri)

Tahukah kita bahawa kenapa gejala sosial di kalangan remaja MELAYU dan ISLAM ini semakin berleluasa?

Tak payah sibuk sangatlah nak tuding jari sana-sini..Tu haa..satu jari duk tunjuk kat orang, empat lagi tunjuk kat diri sendiri. Salah kita sendiri sebenarnya!

Come on lah, babe! Be CREATIVE and INNOVATIVE! Not the conservative one. Kita perlu lebih kreatif dalam mendekati remaja. Secara peribadinya, saya fikir pendekatan menggunakan ceramah tipikal ustaz ni dah tak relevan dah dengan muda-mudi zaman BB (Blackberry) nih. Betul tak?

Apa yang perlu kita ubah dan islah sekarang ini adalah strategi perang saraf kita. Kita mestilah melakukan transformasi dalam modus operandi kita. Tukarkan tribulasi itu menjadi suatu kelebihan dan peluang untuk kita. Huh? Macamana?  

"Cakap senanglah weyh..."

Contoh:-
1- Cabaran: Seorang pemuda yang suka sangat dengar lagu-lagu yang melalaikan (biasanya lagu-lagu rentak kontemporari - hip hop, jazz, R&B). Kesannya, hatinya mula 'berkarat' dari hari ke hari.

Strategi: Kita jadikan itu sebagai kelebihan dia dengan cara menghidangkan halwa telinganya dengan lagu-lagu yang berentak kontemporari TETAPI liriknya adalah makanan rohani.


2- Cabaran: Pemuda yang tidak mengamalkan ilmu yang dipelajarinya. Dia belajar agama tetapi hidupnya tidak seperti orang yang beragama. Orang agama tak semestinya beragama - realiti kehidupan.

Strategi: Kita tarik dia secara perlahan-lahan dengan mendekatinya dan rapat dengannya. Berikan dia perhatian dan kasih sayang. Ikatlah hatinya dengan kasih sayang terlebih dahulu kerana pesan Imam Hassan alBanna, "Senjata dakwah yang terhebat adalah senjata kasih sayang." Apabila dia mula menyayangi kita, secara psikologi, dia akan beransur-ansur 'mengikuti' kita. Tetapi pada masa yang sama, kita mestilah berusaha sedaya upaya untuk mempamerkan sifat yang baik sebagai Muslim. Ini kerana punca utama  mengapa ramai orang Islam murtad hari ini adalah kerana mubaligh-mubaligh Kristian itu lebih caring daripada ustaz, ustazah yang sibuk berceramah agama sana-sini.


3- Cabaran: Pemuda yang gemar berhujah untuk melepaskan diri daripada melaksanakan tanggungjawab sebagai Muslim.

Strategi: Kita perlu banyak membaca bahan ilmiah. Pemuda seperti ini lebih sesuai kita gunakan pendekatan yang logik akal, saintifik dan kritis, sebagai tambahan kepada dalil-dalil naqli yang dilontarkan kepadanya. Layanlah segala persoalannya dengan penuh kesabaran dan kasih sayang. InsyaAllah, hatinya akan lebih mudah tersentuh.

Selebihnya, sahabat pembaca boleh cadangkan juga kepada saya melalui ruangan komen. Tentu sahabat lebih banyak pengalaman daripada saya. Well, experience is the best teacher.

Bukan niat saya untuk berlagak bagus di sini sedangkan empunya diri juga masih banyak kekurangannya. Cuma saya berasa terpanggil untuk menjalankan tanggungjawab ummah ini dengan kemampuan menulis yang Allah beri. Harapan saya, semoga segala buah fikiran yang saya lontarkan di blog ini menjadi hadaman untuk rohani kita semua. Sambutlah salam perjuangan yang diwarisi daripada nabi kita, Muhammad SAW dan para sahabat. "Selamatkan akidah umat ini!"

ALLAHU AKBAR!!!


Rujukan:
i.  Halaqah TV 9 - Terancamkah Akidah? (15 Nov. 2011)
ii. Buku Murtad Jangan Pandang Sebelah Mata oleh Ann Wan Seng terbitan MUSTREAD



QueeNischK~ "My Lord show me right from wrong, Give me light make me strong, I know the road is long, Make me strong."

Saturday, 12 November 2011

A+ Bukan Untuk Si Genius Yang "Dungu"

Segala pujian hanya milik Allah penguasa sekalian alam.

Sambungan entry terdahulu...Click [HERE] for the previous entry.

Entry sebelum ini, saya ada berkongsi tentang bagaimana untuk menyerlahkan potensi diri dan tingkatkan momentum persembahan. InsyaAllah, entry kali ini adalah serba sedikit perkongsian buah fikiran saya untuk 'dihadam' bersama.  :))

Ramai orang bercita-cita tinggi, tetapi tak ramai yang sanggup berkorban demi mencapai cita-citanya itu. Kadang-kadang kita tak sedar potensi yang ada dalam diri kita sehinggalah seseorang 'menjeritkannya' pada telinga kita hingga menggerakkan segala neuron-neuron yang 'tertidur' untuk bangun semula dan bekerja merembeskan neurotransmitter ke otak. Heh..Lalu dengan spontannya lidah ini pun menyebut, "Ya, aku memang BOLEH!"

Sahabat semua pernah tak dengar cerita pasal macam mana patung Buddha emas di Thailand ditemui semula  setelah misteri beberapa abad lamanya? Haa...ni yang che' nak habaq mai nih! ^_^

Pada suatu ketika, tahun 1957, sekumpulan ahli biara di Thailand telah ditugaskan untuk mengalihkan sebuah patung Buddha tanah liat yang besar ke lokasi yang baru. Ketika kren itu mula mengangkat patung besar tersebut, ia terlalu berat hingga hampir-hampir retak. Keadaan bertambah buruk lagi apabila hujan mulai turun . Dek kerana takutkan ia akan merosakkan patung itu, mereka pun menghentikan kerja-kerja pengalihan itu sementara waktu. Mereka memutuskan untuk menyambung kerja tersebut pada keesokan hari.

Pada malam itu, salah seorang ahli biara itu keluar untuk memastikan keselamatan patung Buddha. Ketika menyuluh ke arah patung tersebut, dia terlihat suatu pantulan yang bersinar daripada retakan patung tersebut. Dek daya ingin tahu yang sangat tinggi, dia pun mengambil alatan tukang untuk memeriksa patung Buddha itu. Akhirnya, setelah membersihkan segala lumpur tanah liat yang terdapat pada patung itu, si ahli biara itu pun sangat terkejut kerana mendapati yang diangkat oleh mereka selama ini bukanlah patung tanah liat yang disangka-sangka. Rupa-rupanya ia adalah patung emas Buddha yang telah disaluti lumpur tanah liat.

Ramai sejarawan yakin bahawa beberapa ratus tahun dahulu, ahli biara Thai telah menyaluti patung Buddha emas itu dengan lumpur tanah liat bagi melindunginya daripada ancaman tentera Burma. Pertarungan berlangsung lalu tentera Thai kalah teruk. Sehinggalah pada tahun 1957, akhirnya barulah rupa sebenar patung Buddha itu dapat diketahui ramai.

Lihat! Begitu juga dengan diri kita, adakalanya kita memerlukan seseorang untuk 'brainwash' kita, barulah kita dapat berfikir dengan maju dan luar biasa hebat! Adakalanya kita perlukan pengorbanan yang besar untuk mencapai cita-cita kita yang menggunung itu. Semuanya adalah MUNGKIN - POSSIBLE , selagi mana kita berusaha keras dan konsisten. Tiada kejayaan yang datang bergolek. Bahkan si genius pun akan menjadi 'dungu' kalau dibiarkan mindanya 'mati' tak berfikir.

Minda kita ni, ibarat enjin kereta. Makin lama tak diguna, makin berkaratlah dia. Perlu diservis selalu, barulah dapat bekerja pada tahap optimum.

Kalau diceritakan pengalaman saya (yang bukanlah seorang genius ini), alhamdulillah, rasa sangat bersyukur apabila saat keputusan final exam keluar, keputusannya mampu membuat saya tersenyum di hadapan skrin laptop. Manakan tidak, bagi seorang budak (oppss..budak lagi ke?!) yang sememangnya bakat saya lebih terserlah dalam hal-hal pemikiran kritis dan bahasa, tentulah saya tidak terlalu mengharap untuk mendapatkan A+ dalam subjek Pre-Calculus saya. Mungkin sahabat pembaca, orang yang jauh lebih bijak dari saya, jadi sahabat tak terasa sangat, setakat A+ tu petik jari pun dah dapat betul tak? Tapi untuk orang macam saya, tentulah perlu kerja lebih sikit supaya keputusannya pun jauh lebih terkedepan. 

Sekadar berkongsi pengalaman, saya sememangnya bersungguh-sungguh tahap gaban orang kata sejak melangkah masuk ke universiti ini. Sebab dah lama dah saya impikan untuk sambung belajar dalam bidang Sains yang saya cintai. Tentulah saya akan buat yang terbaik untuk perkara yang dicintai. Jadi, boleh kata hampir setiap hari saya akan buat latihan tutorial Pre-Calculus dengan bersungguh-sungguh. Ditambah pula dengan menyelak nota-nota senior yang baik hati, setiap kali ada yang saya tak faham, segera saya selesaikannya dengan bertanya pensyarah atau kakak senior. Memang mula-mula rasa tercabar juga keimanan ini apabila melihat kawan-kawan yang lain keluar berseronok hujung minggu. Tetapi saya dah nekad separuh mati, kalau tak siap kerja jangan harap nak keluar. Bagi saya keluar itu hanya apabila ada tujuan dan juga sebagai 'rewards' setelah berhempas-pulas sepanjang minggu. Kalau tidak, saya akan teruskan bekerja. Tetapi pada masa yang sama masih mengambil berat soal kesihatan dan rehat. Takdelah macam orang gila..haha  :-p

Kalau subjek lain pun, saya sungguh-sungguh juga, cuma rasanya yang paling saya konsisten ialah subjek Pre-Calculus. Saya sangat khuatir kerana pensyarah awal-awal lagi telah memberi amaran bahawa subjek ini adalah subjek yang paling ramai pelajar 'sangkut'. Memang pulun habis, saya buat latihan, cuma bila last minute tu, tinggal formula Trigonometry je yang bukan main payah lagi nak lekat kat kepala ni. Apapun alhamdulillah A+ juga akhirnya! :))

Pernah juga suatu ketika, saya terpaksa mengikat perut demi nak menyimpan duit untuk beli buku teks yang beratus harganya. Tak sampai hati pula rasanya, asyik nak kena minta pada mak dan ayah. Jadi, saya tahankan nafsu makan ni untuk beberapa hari. Memang perit masa tu. Seumur hidup saya, tak pernah saya cuma makan biskut oat beberapa keping selama 3 hari berturut-turut. Tiba hari yang ketiga, balik kelas, saya memang dah 'lembik' habis dah. Bukan 'housemates' tak ambil berat, tapi saya yang segan untuk meminta-minta. Bila ditanya "Dah makan?" Saya cuma menjawab "Dah." sambil tersenyum dengan harapan mereka tak tanya saya apa yang saya makan tadi. Jadi saya takdelah dapat dosa free menipu. Heh... :-p

Alhamdulillah juga, ada kakak senior yang sangat bermurah hati belanja saya makan hampir setiap hari. Entahlah, dia seakan tahu saja bila waktu yang saya lapar, dia pasti muncul. Mungkin juga berkat doa. Orang kata kalau kita menuntut ilmu kerana Allah, Allah akan permudahkan jalan untuk kita. Begitulah ceritanya. Tapi malulah kalau tiap-tiap hari orang belanja kan? Kadang-kadang tu saya menyorok kat bilik tak mau keluar sebab takut terserempak dengan kakak-kakak yang baik hati itu. Saya malu sendiri. Ya Allah, betapa pemurahnya Engkau kepada aku yang banyak dosa ini.

Oklah, rasanya ni pun dah cukup panjang berceloteh. Harapan saya hanya semoga cerita-cerita ini menjadi inspirasi sahabat semua untuk terus berjaya dan menempa nama di persada dunia. Untuk Islam, korbanlah jiwa dan ragamu wahai pemuda!

Sungguh ayat-ayat cintaMu benar-benar telah memujuk hatiku, Ya Rabbi. ^_^

"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh, (sebagai) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al-Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang agung." 
(At-Taubah 9 : 111)


Tulisan ini hanya secebis perkongsian pengalaman daripada seorang insan kerdil seperti saya, sesungguhnya segala pujian hanya milik Allah. Kebijaksanaan ini, adalah bukti kebijaksanaanNYA ! Klik [SINI] untuk tonton video 2 minit yang menyentuh hati dan membuka minda kita. :) InsyaAllah.

Jazakumullah khairan kathira.  :))



~QueeNischK~ "My Lord show me right from wrong, Give me light make me strong, I know the road is long, Make me strong."

Thursday, 10 November 2011

Lorong Rahsia Menuju Angkasa

Dengan nama Allah Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Alhamdulillah, berjaya juga akhirnya saya mengumpul kekuatan kembali untuk melalui hari ini dengan penuh bersemangat! Rasa agak janggal kalau dah lama sangat tak singgah di "Taman Syurga" ni. Yelah, kan Nabi Muhammad SAW pernah kata, majlis ilmu itu adalah taman syurga di dunia!


Disebabkan semangat yang berkobar-kobar ni, saya terpanggil pula untuk berkongsi cerita tentang katanya ada satu lorong rahsia kat muka bumi ni yang menuju ke angkasa. Eh, betul ke? Ce citer..ce citer..  :-p


Angkasa adalah sangat sinonim dengan simbol kejayaan seseorang. Betul tak? Saya yakin sahabat semua pasti pernah dengar lagu Gemuruh nyanyian Faizal Tahir.


"Gemuruh jiwa semangat membara,
Dari puncak ingin ke angkasa,
Berkalungkan bintang berkerlipan,
Menyerlah jauh dari yang biasa..."


Bukankah lagu itu menceritakan tentang semangat pemuda yang luar biasa yang ingin berjaya sebagai insan terbilang? Hmm..untuk berjaya secara luar biasa tentulah seseorang itu memerlukan strategi yang juga luar biasa!






Winners don't do different things; they DO things DIFFERENTLY .  - Anonymous


Tak lama lagi saya dan kebanyakan pelajar UiTM yang lain akan menempuh semester baru. Tentunya semester yang baru ini kita semua target sesuatu yang lebih tinggi. Untuk capai sesuatu yang hebat perlukan strategi. Pesan Saidina Ali karamallahu wajhah: "Kebenaran tanpa perancangan akan dapat ditewaskan oleh kebatilan yang terancang."  Ingat tu!


Jadi apa yang patut kita lakukan ialah :-


1. Set target secara spesifik dan realistik.
Contoh: Aku mahu capai CGPA 4.00 dalam jangka masa 6 bulan ini.


2. Lakukan 'baby step' :-
Contoh: Untuk capai CGPA 4.00 aku perlu lakukan beberapa langkah kecil dahulu seperti membersihkan hati dengan memperbanyak zikrullah, membuat preview teks sebelum mula kuliah dan memastikan segala perkara yang aku tidak faham ketika sesi syarahan diselesaikan pada hari itu juga dengan cara bertanya pada pensyarah dan kawan-kawan.


3. Buat check list hujung minggu.
Contoh: Apabila tiba setiap hari Jumaat dan Sabtu, aku mestilah selesaikan segera segala tutorial dan perkara-perkara yang kurang faham ketika kuliah. Selesaikan juga kerja-kerja peribadi seperti membersihkan bilik dan pakaian. Dengan itu apabila tiba hari Ahad, aku boleh merehatkan tubuh dan minda.


4. Leaders are READERS.
Contoh: Untuk jadi orang hebat, aku juga mesti banyak MEMBACA bahan ilmiah. BUANG semua majalah gossip dan buku yang sia-sia. Aku hanya baca buku / majalah yang menambah ilmu aku dan membuka minda.


5. Sharing is loving.
Contoh: Pastikan aku mampu ajarkan balik kepada kawan-kawan topik yang dipelajari. Itu sebagai penanda aras bahawa aku sudah cukup faham dan mahir topik tersebut.


Lagi???


Nanti akan saya kongsikan lagi. Ada beberapa tugasan sedang menunggu saya ni...Ngee...


Sebelum itu, saya nak kongsikan sedikit kata-kata inspirasi yang telah membuat saya bersemangat hari ini:-


"Lorong ke syurga dipenuhi dengan duri-duri, lorong ke neraka dipenuhi dengan keseronokan dunia." (Hadis yang saya dapati melalui radio Ikim.fm)


Berusahalah walaupun mencabar! Selamat beramal! 

Semoga Allah memberi banyak kebaikan kepada kita. Amin.  :))  









~QueeNischK~ "My Lord show me right from wrong, Give me light make me strong, I know the road is long, Make me strong."

Wednesday, 9 November 2011

Jawapan Allah Dalam Munajatku

Dengan nama Allah yang Maha Kaya, Maha Bijaksana.

Segala pujian hanya kepada Allah Tuhan sekalian alam. Hari ini aku masih hidup sebagai Muslim dengan izinNya. Masih mampu menghirup udara segar di pagi hari. Lidah ini masih mampu mengucap Asma'Nya. Wajah ini masih mampu sujud kepadaNya. Tubuh ini cukup kuat dan sihat untuk terus bekerja keranaNya.

Maka nikmat TuhanMu yang mana lagi yang ingin kamu dustakan?

Anugerah demi anugerahMu yang aku terima menjadi amanah yang wajib aku pikul sebaiknya. Ya Allah, janganlah Engkau biarkan aku memikul beban yang tidak mampu aku pikul. Sesungguhnya Engkaulah Tuhan yang Maha Adil. Entah kenapa anugerah yang aku terima kali ini sedikitpun tidak membuat aku teruja malah menambah ketakutanku kepada yang Maha Esa. Aku takut andai kebijaksanaan yang Kau beri ini menjauhkan aku dariMu. Aku lihat begitu ramai orang di luar sana yang sering merasa dunia ini "Aku yang punya". Sedangkan sekali Engkau tarik ya Allah, tiada apa lagi yang tinggal pada kami melainkan mengharap belas kasihMu.

Ya Allah, ampunkan hambaMu ini...

Adakalanya, aku meragui keputusan yang aku buat ini. Patutkah aku terima amanah ini sedangkan aku tak pernah sekalipun meminta diberikan amanah yang begitu besar ini. Malah dalam setiap doaku, akan ku pohon supaya Kau jauhkan aku dari segala kemasyhuran dunia yang melalaikan dan amanah yang begitu besar ini. Aku ini terlalu banyak yang masih perlu aku pelajari, sedangkan mereka manusia-manusia itu mudah pula  "menghadiahkan" aku dengan taklifan ini. Ya Allah, peliharalah dakwahku daripada fitnah.

Aku ingin sekali meluahkannya agar hilang segala yang terbuku terbeban dalam dada. Tetapi aku sedar, aku mesti dan MESTI tetap yakin bahawa ini adalah takdirMu yang terbaik untuk masa depanku. Kata seorang kakak yang aku kasihi, Kak Liyana: "Kita ini patut bersyukur bila Allah sibukkan kita dengan kerja dakwah kerana itu lebih baik daripada Allah membiarkan kita, lalu kita 'sibuk' dengan kerja-kerja lagha (sia-sia)." Kata-kata itu aku 'gamkan' kukuh-kukuh dalam hypothalamus. Dan aku yakin ini adalah salah satu cara Engkau memakbulkan doaku itu. Mungkin aku yang tak tahu apa yang tersirat di sebalik takdir ini.

Ya Allah, pasti aku usaha sedaya upayaku agar Engkau redha dengan aku. Tetapi Engkau juga yang lebih mengetahui andai menurut ilmuMu, urusan ini baik bagiku, maka takdirkanlah ia untukku dan bukakanlah dan mudahkanlah jalan bagiku. Andai ia buruk bagiku, Engkau jauhkanlah aku daripadanya dan ia daripadaku. Tentukanlah segala kebaikan bagiku di mana adanya dan jadikanlah aku redha dan bersyukur denganMu. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Mengetahui, Maha Kuasa.

Kalau bukan kerana AYAT-AYAT CINTA-MU ini, pasti aku sudah rebah ke bumi apabila mendapat tahu tentang taklifan ini.

"Barangsiapa yang memberi pinjaman yang baik kepada Allah nescaya akan dibalas pinjaman yang lipat kali ganda olehNya beserta pahala yang mulia." (Surah alHadid : 11)

"Sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhan-Nya dan meninggalkan larangan-Nya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar( dari perkara yang menyusahkannya). Serta memberi rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan( ingatlah), sesiapa yang berserah diri bulat-bulat kepadaAllah, maka Allah cukuplah baginya ( untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendaki-Nya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu."   ( Surah At-Talaaq, ayat 2-3 )


Ya Allah, kuatkan kaki ini untuk terus melangkah berjuang di jalanMu. Tetapkan hati ini agar ikhlas hanya keranaMu. Tambahkan ilmu kami seperti mana yang Kau tambahkan kepada Saidina Ali. Kuatkan daya ingatan kami sekuat daya ingatan Imam Syafie'. Berikanlah kami kekuatan semangat juang yang tinggi seperti mana kuatnya semangat juang Saidina Umar alKhattab dan Salahuddin Ayyubi. Satukanlah hati-hati ini pada jalan dakwahMu dan kekalkanlah kemesraannya. Sesungguhnya tiada kekuatan melainkan kekuatan daripadaMu, Ya Allah...

Sahabat-sahabatku, aku ingin kalian tahu aku bukan sesempurna yang kalian lihat aku. Maafkanlah aku andai dalam jauh perjalanan ini, kekuranganku menyebabkan kalian terpaksa bersusah payah kerananya. Nasihatlah aku dengan hikmah dan kasih sayang. Bukankah sahabat yang sejati itu takkan membiarkan saudaranya terjerumus ke dalam jurang neraka? Kalian adalah sahabatku umpama pasir yang menutup lubang-lubang jerlus.








Jazakumullah khairan kathira. :))




~QueeNischK~ "My Lord show me right from wrong, Give me light make me strong, I know the road is long, Make me strong."

Friday, 4 November 2011

Anugerah Dekan Hanya Untuk Orang Gila

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Dengan izinNya juga, jari ini masih mampu menari di atas keyboard , tatkala ramai orang kat luar sana sibuk melayan Anugerah Skrin 2011 pada malam ini di TV 3, sedarkah kita yang esok ada hari yang lebih penting dan berprestij untuk kekal diingati sepanjang zaman? Mengambil ibrah daripada kisah anbiya'. Ya, esoklah hari yang mana para jemaah haji akan wukuf di Arafah. Dan bagi mereka yang tidak menunaikan haji pula, amat digalakkan untuk berpuasa sunat.

Sepertimana yang diriwayatkan oleh Muslim dan at-Tirmidzi, Daripada Abi Qatadah r.a. katanya, Rasulullah SAW bersabda apabila ditanya oleh para sahabat tentang puasa hari Arafah, "Puasa pada hari Arafah itu menghapuskan dosa pada setahun yang lalu dan setahun yang akan datang."

Jom puasa ?!

Saya fikir anugerah pengampunan daripada Raja sekalian alam ini lebih berprestij daripada sebarang anugerah yang ada di dunia ini. Anugerah Nobel yang tahap antarabangsa tu pun tak mungkin dapat mengalahkan hebatnya anugerah Raja yang Satu ini !

Hmm..bercakap pasal anugerah ni, teringat pula saya. Hari ini 4 November 2011 merupakan "the red day" bagi pelajar diploma UiTM. Sebab result exam keluar hari ni kan? Macam-macam karenah yang ada. Ada yang melonjak excited, ada yang sujud syukur menyembah bumi, dan ada pula yang menangis menyesal tak sudah... Kenapa, tak percaya? Cer tengok nih.. Mereka semua sangat gembira lalu menjangkitkan 'virus' euphoria tu kat saya pula. Huhu~



Apapun, Tahniah, Mabrouk and Congrats to my high school mate, saudari Ezzaty Hanan yang dapat result da' bomb! Semoga Allah memelihara hati kita agar tetap tunduk dan bersyukur kepadaNya. Tak lupa juga kepada kawan-kawan yang lain yang dapat Dean List semester baru-baru ni.

Kepada yang memperoleh result yang sederhana itu, la tahzan! (Jangan bersedih!) There's a lot more rooms of opportunity for us to keep trying and standing at the top. Life is not about competition. It's about satisfaction. Kalau kita hidup atas dasar bersaing, maka selama-lamanya kita takkan pernah bahagia kerana selama-lamanya hidup ini akan ada orang yang lebih hebat daripada kita. Tetapi jika kita hidup atas dasar prinsip kepuasan - untuk mendapatkan redha Allah; maka apapun yang terjadi dalam hidup ini akan tetap kita mampu laluinya dengan berlapang dada dan penuh motivasi! Orang Terengganu kata, "Senyum sokmo". :-) 

Jadi mengapa mesti berhenti di sini?. Tak kiralah anda sedang menjadi juara atau belum lagi menjadi juara. Kita perlu semat dalam kotak fikiran, "Success is a journey, not a destination." Maksudnya, kejayaan itu adalah suatu pengalaman yang berterusan bukannya suatu destinasi yang mana apabila telah tiba di suatu tempat, kita pun berhenti. Ada faham? Memang tinggi falsafahnya. Ini pesan seorang tokoh ilmuwan ketika saya menghadiri Hi-Tea High Sky Motivation 2010, untuk pelajar Anugerah Pengetua MRSM BenTAR.

Dalam doa seorang 'alim katanya,"Ya Allah, jadikanlah dunia ini di tangan kami, tetapi jangan Kau jadikan dunia ini dalam hati kami." Amiin.



Mungkin kata-kata hamba Allah di atas ini, harus kita renungkan bersama. So that those who got result with flying colours would be more down-to-earth and grateful to the Almighty Allah. 

Aku mungkin tak sehebat kamu, kamu dan KAMU pembaca yang bijaksana! Tetapi aku fikir, tiada gunanya anugerah penghormatan daripada manusia andai ilmu yang dikecapi tiada berkat daripada Illahi. Aku hidup bukan untuk hari ini. Aku hidup dan berjuang untuk hari esok, hari yang mana tiada naungan melainkan naungan daripada yang Maha Esa. Bukankah kita anak-anak akhirat? Kampung kita di syurga sana...

Aku tinggalkan ini sebagai baris ayatku yang terakhir untuk tatapan dan renungan saudara-saudari yang amat aku cintai kerana Allah. "Manusia yang bebas adalah manusia yang bebas daripada penghargaan manusia." - Prof. Dr. Muhaya Mohamad

Teruskan usaha anda sehingga saat 'wisel penamat' berbunyi ! - Falsafah Hai-O click here

Semoga Allah membimbing kita ke jalan yang diredhaiNya. Amiin. ;-)





~QueeNischK~ "My Lord show me right from wrong, Give me light make me strong, I know the road is long, Make me strong."

Sunday, 30 October 2011

Falsafah si Hai-O dalam Piala Malaysia

Segala pujian bagi Allah Tuhan sekalian alam. Allah Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Keputusan Akhir Piala Malaysia 2011 (29 Oktober 2011)
Terengganu 1 - Negeri Sembilan 2 

Erk? Untuk pengetahuan, saya bukanlah peminat bola sepak. Rasanya dah lama dah tinggalkan dunia ketagihan menonton 'live match'  tu. Cuma tadi, "tertengok" pula dek kerana Pa yang berminat nak tengok 'live match' Piala Malaysia nih. Jadi, layaaaann je lah...sambil-sambil membelek Reader's Digest tu, sambil telinga memasang pada topik rancangan di TV. Sambil menyelam minum air. Eh, membebel pula aku nih! 

Ok, apalah yang nak disibukkan sangat dengan falsafah Hai-O ni? Hmm...Jom baca!

"Ya, nampaknya sudah dua kali dalam tempoh 3 tahun berturut-turut pasukan Negeri Sembilan merangkul gelaran juara Piala Malaysia. Dan siapa kalau bukan Hairuddin Omar yang menjadi antara pemain penting skuad berjersi kuning itu? Hairuddin Omar yang lebih dikenali dengan panggilan Hai-O, boleh beri komen sikit tentang persembahan skuad Negeri Sembilan pada malam ini?"

"Pertama sekali, alhamdulillah dengan izin Allah kami berjaya menjuarai Piala Pusingan tahun ini. Memang pada mulanya, Terengganu telah mendahului kami dengan jaringan 1-0. Tetapi saya dan rakan sepasukan yang lain nampak bahawa yang sebenarnya kami mempunyai banyak peluang untuk menang. Jadi, kami teruskan juga hingga minit-minit akhir. Kami yakin yang kami mampu menang. Yang penting kita harus tetap percaya dan teruskan permainan dengan sebaik mungkin hingga saat wisel berbunyi. Akhirnya dengan izin Allah, kemenangan berpihak pada kami walaupun kelihatan sengit pada mulanya."

Hairuddin Omar  aka Hai-O (tengah, berjersi kuning)

Ya, begitulah lebih kurang kata-kata yang dilontarkan oleh Hai-O apabila ditemuramah oleh wartawan RTM.

Kalau dilihat semula dengan lebih mendalam, kata-kata si Hai-O itu tinggi falsafahnya. Manakan tidak, cuba kita fikir di luar kotak. Lihat melalui perspektif yang berbeza. Perspektif seorang Muslim super. Seorang mukmin. Bukankah dalam hidup ini "kita harus tetap percaya dan teruskan permainan sebaik mungkin hingga saat wisel berbunyi?" Hmm... sahabat semua nampak tak, apa yang saya nampak ini?

Sebagai mukmin, seharusnya individu itu berpegang teguh dan yakin pada janji-janji Allah. Bukankah Allah telah berjanji kepada kita dalam sebuah hadis qudsi (boleh dirujuk dalam Kitab Hadis 40 beserta syarahnya):-


On the authority of Anas (may Allah be pleased with him), who said: I heard the Messenger of Allah (peace and blessings of Allah be upon him) say:
“Allah the Almighty said:
‘O son of Adam, so long as you call upon Me and ask of Me, I shall forgive you for what you have done, and I shall not mind. O son of Adam, were your sins to reach the clouds of the sky and were you then to ask forgiveness of Me, I would forgive you. O son of Adam, were you to come to Me with sins nearly as great as the earth and were you then to face Me, ascribing no partner to Me, I would bring you forgiveness nearly as great as it.’”

[At-Tirmidhi (also by Ahmad ibn Hanbal). Its chain of authorities is sound.

Lihat! Bukankah Allah telah berjanji selagi kita tidak mensyirikkanNya dengan sesuatu apa pun, maka apabila kita bertaubat kepadanya dengan bersungguh-sungguh, pasti akan diampuni segala dosa kita walau sebanyak manapun. Ini janji Allah!
Dan kita pula masih ada masa dan peluang sebelum 'wisel penamat' berbunyi. Bertaubatlah! Sesungguhnya Allah Maha Pengampun. Berusahalah menggapai redhaNya. Sesungguhnya rahmat Allah itu lebih luas daripada kemurkaanNya. Dialah yang Maha Penyayang. 
Untuk muhasabah diri yang kerdil ini, dan juga buat sahabat semua;
"...dan janganlah kamu berputus asa daripada rahmat Allah.  Sesungguhnya tidak berputus asa daripada rahmat Allah melainkan kaum yang kafir."  [ Surah Yusuf 12: 87]

Allah masih sayangkan kita.

"Sesungguhnya Allah mencintai orang yang banyak bertaubat, dan mencintai orang yang sentiasa menyucikan diri."  [Surah al-Baqarah 2: 222]

Berusahalah mendekatiNya sebelum 'wisel penamat' itu berbunyi. InsyaAllah, Dia akan lebih pantas mendekati kita. Allah tak pernah lupakan kita.
Ya Allah, ampunilah segala dosa hambaMu ini. Ya Ghafur arRahiim.

Credits to...
my Pa, for your stimulating question just now. "Apa falsafah di sebalik kata-kata dia (Hai-O) ?"
Also to Hilal Asyraf, in his book Fanzuru.
To RTM, for holding live coverage at Stadium Shah Alam.
But the most important thing, all praises are due to Allah the Almighty. Thank you, Allah!   :)

May Allah bless us.




~QueeNischK~ "My Lord show me right from wrong, Give me light make me strong, I know the road is long, Make me strong."